Sabtu

Bukit Tengkorak: membebat rindu untuk kembali

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
kali ini berkunjung pula ke
 Tapak Warisan Arkeologi Bukit Tengkorak, Semporna, Sabah
memang tidak perasan pada mulanya
rupa-rupanya Bukit ini bersebelahan saja dengan sekolah kami Tun Sakaran
takkan nak sia-siakan peluang ini
jadi kami dalam berempat naik ke atas
penat mencungap jugalah
dengan anak tangganya yang kalah batu caves


[gambar dari pakcik google]

[gambar dari pakcik google]

minta maaflah
tak dapat upload gambar original
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Jumaat

Masa itu emas putih

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
masa itu emas putih
terlalu berharga tetapi dipakai sambil lewa
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

sejak awal tiba di sini
waktu adalah musuh utama.
oleh kerana di sini waktunya berlainan.
cepat sedikit
maka jam biologi tubuh juga menerima kesan sampingannya.
jika dahulu semua perkara boleh dilengah,
di sini semuanya perlu lebih terarah.

"di sini semuanya perlu awal. lewat sedikit subuh nagalah jawabnya" kata Abg Ramin, staf SMART

jadi jam loceng perlu ditetapkan jam 4 pagi setiap hari.

"jangan lupa di sekolah agama pulangnya pukul 3 petang" tambah Abg Ramin berseloroh.

waaa...!!!!
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Khamis

Mencari Damai di Semporna

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Alhamdulillah,
selamat sudah sampai di bumi Sabah ini bah.
dingin saja.
hujannya hampir disetiap kali subuh menyapa.
.....
alhamdulillah sekali lagi dipanjatkan
akhirnya impian aku bergelar guru semakin tercapai
belum jadi lagi
sebab belum berlaku proses mengajar
dan surat dari Jabatan Sumber Manusia
yang tak nampak-nampak batang hidungnya
......
nampak gayanya dalam masa terdekat ini akan jaranglah update
disebabkan kekangan yang tak dapat dielakkan
insyallah
kalau sudah sedikit senang
memang akan terus aktif harapnya
kerinduan untuk terus berkongsi idea dan pengalaman senantiasa ada
tunggu pakcik senang la ye
hahahaha
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


Lihat juga

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...