Selasa

Terharuku menuju yang satu

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
buat Dyla Qistina dan rakan-rakan

terharu
dalam celahan manusia yang mengeji
ada juga yang memuji
pahit maung berorganisasi
terbayar mahar hari ini
terima kasih kerana memahami

Dik
tak semestinya tanpa jawatan kita tak boleh berbakti
kerana pengorbanan selalunya datang dari hati
bukan dari mata akli yang dipenuhi nafsu duniawi

Dik 
kesempurnaan bukan datang dengan sendiri
tapi terlihat dari cara kita memperbaiki diri
ramai yang mengata tentang itu dan ini
tapi lupa apa yang terpalit dikain sendiri

Dik
 lihatlah apa yang terjadi
angkara perubahan mahu dicari
tergadai nilai dan tradisi
bergolok bergadai
mengekalkan apa yang ada kini

Dik
bila sudah berjaya nanti
jangan lupa diri
jangan juga menyombong hidung tinggi
takkan hilang bisa ular menyusur akar
bahkan takkan lari gunung yang hendak dikejar
maka penuhilah diri dengan bakti
yang akhirnya menuntun diri menuju hakiki
 ~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
mujur lalu melintang patah
mujur kata tak boleh tarik dah
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

3 ulasan:

Puteri Dyla Qistina berkata...

Senior Q,

*kesat jap air mate bro* hehe
anyway, tu sebenarnya hajat husna, teringin jugek la kan :)

terima kasih atas nasihat bro :) insyaallah akan dilakukan seperti tu juga hendaknya.

akan berbakti kembali kepada yang perlu :)

ayaa alyy berkata...

puisi nie sempurna ;)

Q berkata...

boleh kata sajak puisi
boleh juga kata prosa berirama
lebih tepat luahan hati seadanya

Lihat juga

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...